Friday, May 29, 2015

Hijrah

Hijrah itu keperluan. Ada masa kita perlu melangkah ke hadapan. Mengorak langkah, tidak hanya statik di satu-satu kedudukan sahaja. Dengan itu, kita meraih pengalaman hidup yang pelbagai. Warna-warna kehidupan yang mencorakkan kanvas kembara di dunia. 

Bertemu dengan lingkungan manusia yang pelbagai, dengan itu jaringan hubungan sesama insan semakin berkembang. Dan dengan itu juga kita akan meraih pengalaman yang baru.

Melangkah dengan optimis. Yakin, Allah SWT mengatur kebaikan untuk kita.

Mengerti itu, agar jiwamu lebih merelakan perpisahan. Yang dinamakan pertemuan itu temannya adalah perpisahan. Maka, bertemu dan berpisah itu lumrah.

Moga Allah mudahkan kebaikan. Fikir yang baik-baik, doa yang baik-baik. InshaAllah semuanya baik-baik sahaja. 

Optimis.

Catatan :  Jun 2015. Masa untuk berhijrah. Bismillah ~


Ana | 29052015 | Dataran Tun Seri Lanang 

Thursday, May 7, 2015

Tenanglah hati, damailah jiwa

Tenanglah hati, damailah jiwa dengan ketentuan dariNya
Hakikat hamba itu, menerima dari Tuhannya
Tiada suatu pun milik hamba melainkan limpah kurnia dariNya

Bila rasa gelisah dengan kehidupan
Ingatlah kematian yang memisahkan 
Bila rasa ingin mengingkari perintah Tuhan
Ingatlah kematian yang memutuskan
Bila ingin mempersoalkan ketentuan Tuhan
Ingatlah kematian yang pasti tiba
Saat bertemu Tuhanmu
Apakah kamu hamba yang diredhaiNya?

seandainya  kematian yang dekat itu belum cukup untuk memperingatkan  diri untuk menjadi hamba yang menjunjung perintah Tuhannya, meninggalkan keingkaran terhadap Tuhan, ihsan sesama insan, mensyukuri nikmat dan pemberian dariNya, maka tiadalah tenang hatimu, tiadalah damai jiwamu. Bersedihlah kerana itu menunjukkan kerasnya hatimu.  



Catatan : Tenanglah hati, damailah jiwa

Ana | 07052015 | 0319 pm | Dataran Tun Seri Lanang 


Thursday, April 23, 2015

Hudud, Suatu Pencerahan



Catatan : Hudud, Suatu Pencerahan

Thursday, April 16, 2015

Nota Penulis 02

Hari ini berkesempatan membaca buku, Bagaimana Saya Menulis: Proses Penciptaan Cerpen (disusun dan diberi pengenalan oleh Mawar Safei dan Nisah Haji Haron)

Alkisahnya belek-belek buku kat sudut bacaan ringan PTSL. Akhirnya tertarik untuk baca.

Buku yang berkisar pengalaman penulis dalam menghasilkan karya kreatif mereka.

Ringkasan proses kreatif mereka dalam menulis saya kongsikan.

Bagaimana saya menulis?

1) Isu di sekeliling
2) Coret idea yang berkaitan
3) Cipta watak dan judul
4) Pengembangan plot & konflik

Karya yang baik adalah karya yang seimbang IQ, EQ dan SQ. Sesebuah karya mesti mengandungi elemen ilmu, kecerdasan emosi menangani pembaca yang pelbagai dan berupaya mendekatkan hati pembaca kepada Allah  - Salina Ibrahim lewat cerpennya, IMAM

Bagaimana membina isu, menjana idea?

1) Kolaborasi beberapa pengalaman yang dilalui.
2) Pemerhatian terhadap latar tempat, latar masyarakat dan latar masa.
3) Tajamkan pemikiran melalui pengamatan terhadap sekeliling

Watak akan memintal kehidupan melewati alam. Watak akan berkelana dalam impiannya yang terbemgkalai. Watak berbicara dengan alam dan manusia sekeliling - Samsiah Mohd Nor lewat cerpennya, LAZUARDI

Bagaimana menggarap isu?
1) Penulisan bertujuan
(Kritikan, teguran, reaksi terhadap persekitaran, fitrah kesenian, pengalaman hidup, dakwah, ilmu)
2) Sentuhan rasa, emosi

Manusia akan lebih faham, lebih terasa dan lebih mudah menerima sesuatu melalui sentuhan emosi - Jais Sahok lewat cerpennya, JIJI-MOGA MOGA KAU MENDENGAR

Bagaimana melakar watak & perwatakan?

1) Antagonis (Hitam) VS Protagonis (Putih)
2) Bina kerangkan sifat & laku watak
3) Kepelbagaian watak berdasar latar masyarakat

Paparan watak-watak wanita yang pelbagai sikap dan pandangan terhadap perintah agama menunjukkan pentingnya golongan wanita dalam kelompoknya mengubah suasana gelap dan hitam menjadi terang dan putih menerusi peranan wanita mulia, beriman dan bertakwa dalam usaha dakwah mereka. Kamariah Kamaruddin lewat cerpennya, TENTANG HIJAB

Bagaimana membina konflik dan klimaks?

1) Konflik disertakan mesej pendidikan, perutusan, peringatan yang mencetus keinsafan 
2) Konflik diimbangi dengan kewajaran (rasional)
3) Konflik disudahi dengan klimaks yang mewajarkan tindakan

Oh Tuhan! Di mana khilafku? Atau kerana aku hanya berbangga dengan namaku Solehah? Sedangkan aku pernah terbaca dalam surah al-Nahl ayat 58-59)...
Ibu dan ayah diuji dengan aku. Aku anak perempuan ibu ayah. Aku diberi nama Solehah. Tetapi, benarkah aku taat dan patuh kepada perintah Allah yang dimaksudkan dengan namaku itu?

.. cukuplah jika cerpen ini menjadi sandaran kepada golongan Hawa, memperoleh rasa keinsafan dan keinsanan. Saya berusaha memberi peringatan untuk pembaca malahan juga peringatan untuk diri sendiri. Kamariah Kamaruddin lewat cerpennya, TENTANG HIJAB


Ana | 16042015 | 1059pm | Dataran Tun Seri Lanang, UKM