Tuesday, August 4, 2015

Maharnya Pengorbanan

Alhamdulillah usai berwalimatul urus tanggal 4 Syawal 1436H. Menerima kehadiran seorang insan yang sebelum ini hanya dikenali dari jauh. Dalam menyelusuri perjalanan kehidupan yang baru, adakalanya hati terusik dengan kenangan bersama teman-teman serumah. Zaman bujang yang telah lama dijalani. Sehingga kadang-kadang, terdetik di hati. Untuk melestarikan sebuah ikatan perkahwinan, ada mahar yang perlu dikorbankan. Antaranya ialah kehidupan bersendiri (bujang).

Untuk kehidupan baru yang baru sahaja bermula, sedang membina kekuatan untuk menjelajah lautan samudera kehidupan. Banyak yang perlu dipelajari. Mengenali hati budi pasangan, menjalin silaturrahim yang erat dengan kedua-dua belah keluarga besar kami dan  membina bersama wawasan masa depan dunia dan akhirat. 

Terima kasih ya Allah, hadiahkan saya teman-teman yang solehah.
Terima kasih ya Allah, untuk kehidupan yang baru dijalani ini.


Catatan : Entri kali ini cuma luahan rasa dari ana, mohon doa teman-teman yang terbaca entri kali ini.
Terima kasih ^^ 


Ana | 04082015 | Teratak umiayah @bukit tumbuh, terengganu 


Friday, May 29, 2015

Hijrah

Hijrah itu keperluan. Ada masa kita perlu melangkah ke hadapan. Mengorak langkah, tidak hanya statik di satu-satu kedudukan sahaja. Dengan itu, kita meraih pengalaman hidup yang pelbagai. Warna-warna kehidupan yang mencorakkan kanvas kembara di dunia. 

Bertemu dengan lingkungan manusia yang pelbagai, dengan itu jaringan hubungan sesama insan semakin berkembang. Dan dengan itu juga kita akan meraih pengalaman yang baru.

Melangkah dengan optimis. Yakin, Allah SWT mengatur kebaikan untuk kita.

Mengerti itu, agar jiwamu lebih merelakan perpisahan. Yang dinamakan pertemuan itu temannya adalah perpisahan. Maka, bertemu dan berpisah itu lumrah.

Moga Allah mudahkan kebaikan. Fikir yang baik-baik, doa yang baik-baik. InshaAllah semuanya baik-baik sahaja. 

Optimis.

Catatan :  Jun 2015. Masa untuk berhijrah. Bismillah ~


Ana | 29052015 | Dataran Tun Seri Lanang 

Thursday, May 7, 2015

Tenanglah hati, damailah jiwa

Tenanglah hati, damailah jiwa dengan ketentuan dariNya
Hakikat hamba itu, menerima dari Tuhannya
Tiada suatu pun milik hamba melainkan limpah kurnia dariNya

Bila rasa gelisah dengan kehidupan
Ingatlah kematian yang memisahkan 
Bila rasa ingin mengingkari perintah Tuhan
Ingatlah kematian yang memutuskan
Bila ingin mempersoalkan ketentuan Tuhan
Ingatlah kematian yang pasti tiba
Saat bertemu Tuhanmu
Apakah kamu hamba yang diredhaiNya?

seandainya  kematian yang dekat itu belum cukup untuk memperingatkan  diri untuk menjadi hamba yang menjunjung perintah Tuhannya, meninggalkan keingkaran terhadap Tuhan, ihsan sesama insan, mensyukuri nikmat dan pemberian dariNya, maka tiadalah tenang hatimu, tiadalah damai jiwamu. Bersedihlah kerana itu menunjukkan kerasnya hatimu.  



Catatan : Tenanglah hati, damailah jiwa

Ana | 07052015 | 0319 pm | Dataran Tun Seri Lanang 


Thursday, April 23, 2015

Hudud, Suatu Pencerahan



Catatan : Hudud, Suatu Pencerahan