Sunday, December 21, 2014

Harapan

Menjengah ke tahun 2015. Berada di penghujung tahun, Disember 2014 membuat diri memuhasabah kembali perjalanan. Ada perkara yang mampu dicapai, ada yang masih di dalam proses dan ada yang tidak mampu dicapai. Itulah yang dinamakan sebuah perjalanan. Apa yang telah ditempuh, sedang ditempuh adalah suatu pentarbiahan yang mematangkan pemikiran dan tindakan. Masih bertatih mengenal kehidupan. 

Di usia keemasan ini,  teman-teman selingkungan sudah mengorak langkah bekerjaya, mendirikan rumah tangga dan membentuk generasi. Serasa perlu untuk bergerak ke depan, menyelesaikan tuntutan normal sebagai insani. Apa sahaja yang terjadi di masa hadapan tidak berada di pengetahuan kita, pengetahuan kita hanya sekadar yang telah berlalu dan sedang dilalui. Jadi, bergeraklah ke hadapan dan mulakan langkah menapak selangkah lagi. Kita merancang dengan harapan, percayalah Allah memberi ketentuan yang terbaik menurut ilmuNya. 

Moga langkahan ini sentiasa dalam bimbinganNya, amiin 

Catatan: Coretan buat diri, jangan takut

Wednesday, November 19, 2014

Ceritera

Lama tak update blog. Cuma nak bercerita. 

Suatu ketika dulu, perbukitan ilmu ini bukanlah pilihan yang menggembirakan mungkin kerana persekitaran atau biah yang berbeza dari suasana waktu pendidikan menengah atas. Faktor kurang kawan juga mungkin. Kena adaptasi dengan persekitaran baru, sedikit sebanyak menjadi suatu cabaran untuk berada di perbukitan ilmu ini. Masa berlalu. Dan alhamdulillah, dengan izin Allah dapat menamatkan pengajian di peringkat ijazah dengan jaya. 

Kini,  masih lagi berada di perbukitan ilmu. Menyambung pengajian ke peringkat sarjana. ngatkan tak berada di sini lagi. Tak merancang untuk meneruskan kembara di perbukitan ilmu. Dan, dua tahun pengajian di peringkat sarjana juga telah berlalu. 

Kenapa masih lagi berada di sini? Perlu meneruskan fasa penulisan disertasi yang  berbaki. Cabaran menjadi seorang pelajar sarjana adalah berbeza. Perubahan dirasakan waktu di dalam kelas, perbincangan yang lebih luas dan pastinya memerlukan persediaan yang lebih. Cara penulisan yang perlu ditingkatkan dan demikian juga cara membentangkan sesuatu tugasan. Fasa penulisan disertasi juga merupakan pengalaman yang pastinya menggugah rasa dan kemampuan kendiri. Pengalaman sendiri setelah mengemukakan cadangan penyelidikan dan mendapat penyelia, tajuk kajian perlu diubah. Oleh kerana minat untuk mendalami bidang terjemahan dan hanya ada seorang sahaja pakar bidang terjemahan di jabatan waktu itu, tajuk kajian perlu diubah suai. Bermula dengan proposal pertama, kedua dan ketiga yang menerima jawapan tidak. Seterusnya proposal keempat dikemukakan. Alhamdulillah, lamaran diterima dan boleh proceed dengan kajian itu. 

Perjalanan memulakan penulisan bermula dengan kesukaran yang bersifat teknikal. Proses mengendalikan sesebuah pengkajian memerlukan kesungguhan dan bekalan. Asas-asas menulis dan mengkaji perlu dikuasai. Tanpa usaha tersebut, kajian sukar diperjelaskan dan dibincangkan. Disiplin dan jadual, penyusunan plan of study perlu supaya terus berada di landasan penulisan dan pengkajian. Begin with the end in mind. Mula dengan sasaran. Supaya sampai kepada matlamat dan objektif yang digariskan. Juga, hubungan baik dengan penyelia. Bina keserasian melalui komunikasi berkesan. Kenali cara penyelia dan berusaha capai KPI sebagai pelajar seliaan itu juga penting. 

Seterusnya belajarlah bersifat multi task. Mampu menyelesaikan keutamaan. Tahu fiqh awlawiyyat. Pengalaman berpersatuan adalah pengalaman yang berharga. Meski ia bersifat kesukarelawanan, ia melatih sifat kepimpinan. Adakalanya kita memimpin dan adakalanya kita dipimpin. Belajar, belajar juga berpersatuan juga perlu agar kita tahu hidup bermasyarakat. Manusia yang baik adalah yang bermanfaat untuk ummah khususnya. Juga pengalaman bekerja sewaktu belajar. Pengajian di peringkat sarjana adalah di atas pertimbangan kendiri. Wajarlah, pengurusan kewangan dan perbelanjaan difikirkan dan diusahakan agar tidak membebankan kedua ibu bapa sementelah ramai lagi adik beradik yang lebih memerlukan perhatian dari aspek kewangan.  Ringankan beban ibu bapa dengan kadar yang mampu diusahakan. Meski belum mampu memberi sumbangan yang tetap kepada ibu bapa dengan kemampuan waktu belajar, usahakan tidak meminta-minta dari mereka. 

Belajar pada masa yang sama berpersatuan dan bekerja memerlukan ilmu pengurusan kendiri. Berletihlah sekarang agar kematangan itu sentiasa bergerak seiring pertambahan usia. Belum lagi punyai komitmen berkeluarga, latihlah diri. Latihlah diri. 

Apa pun yang sedang kita usahakan, letakkanlah pergantungan pada Allah. Pinta pada Dia. Moga pemeliharaanNya sentiasa mengiringi kebaikan buat dunia dan akhirat kita. Tiada yang mampu menyelamatkan melainkan Dialah sebaik-baik penolong. 

Sekian

Ana | Ruangan Kerja | 19112014| 1020pm 

Monday, September 29, 2014

Harapan yang sentiasa ada

Dalam kesempitan, bina kepercayaan
Setiap apa yang mendatang ada kebaikannya
Hadapi dengan harapan

Sentiasa ada harapan dalam doa
dan
Sentiasa ada jalan bagi mereka yang berusaha

Tersenyumlah
Agar pahit menjadi manis
Duka menjadi suka
Rawan menjadi bahagia

Pilih jalan yang terang
Cahaya pasti menyinar setelah kelam gelap berlalu

Apapun yang berlaku,
Bersyukurlah kerana ia membahagiakan
Sekalian rahmat dan limpah kurnia dari Tuhanmu tidak pernah terhitung
Kasih sayangNya sentiasa ada
Jadi hamba, sentiasa ingat padaNya

Ya Allah, tuntun langkahan kami agar sentiasa di jalan yang Engkau redhai
Jauhkan kami dari kemurkaanMu
PadaMu kami berharap

Catatan : Muhasabah waktu kesempitan agar sentiasa ingat waktu kelapangan


Ana | Ruangan Kerja | 0108 pm | 30092014

Wednesday, September 10, 2014

Pinta Sakinah DariNya



Catatan : Pinta sakinah dariNya

Ana| Teratakhati | 0618pm | 10092014