Thursday, December 25, 2014

Pesan Buat Muslimah


بسم الله الرحمن الرحيم

SAUDARIKU Muslimah, semoga kesejahteraan dilimpahkan ke atasmu, demikian pula dengan rahmat dan keberkatan daripada Allah.

Bertepatan dengan bulan suci ini saya ingin mengucapkan selamat kepada wanita muslimah seraya berdoa semoga Allah memberikan untuk saya dan kalian semua keampunan dan taubat~Nya. Pada kesempatan ini ambillah 10 nasihat ini dengan baik dan dengan hati yang terbuka.

Pertama : Muslimah hendaknya tetap beriman kepada Allah dan mengakui bahawa Dialah tuhan yang Maha Esa, Muhammad adalah utusan~Nya, dan Islam adalah agama kita. Jika ini semua dilakukan, akan nampak keimanan dalam setiap perbuatan, amal dan keyakinan.

Kedua : Seorang muslimah hendaknya menjaga solat lima waktu, dan sentiasa khusyuk ketika melaksanakan solat. Kalian tidak boleh disibukkan dengan hal lain sehingga melupakan solat. Kalian juga tidak boleh terlena dengan perkara-perkara lain hingga lalai untuk beribadah. Sesungguhnya solat dapat mencegah seseorang dari perbuatan keji dan mungkar. Solat adalah benteng terkuat yang dapat menjaga seseorang dari perbuatan maksiat.

Ketiga : Muslimah sekalian hendaknya memelihara diri dengan menutup aurat. Kalian tidak boleh keluar rumah kecuali dengan menutup bahagian-bahagian tubuh yang diperintahkan. Dengan menutup aurat kalian, Allah hendak menjaga dan menyucikan kaum wanita. Allah SWT berfirman, "Hai Nabi katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: 'Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." (QS al-Ahzab: 59)

Keempat : Muslimah harus selalu mentaati suami kalian, bersikap lemah-lembut, mengasihi, mengajaknya pada kebaikan, menasihati, dan selalu membuat suaminya tenang, serta tidak meninggikan suara dan berkata kasar kepadanya.

Rasulullah s.a.w. bersabda, "Jika seorang wanita melaksanakan solat lima waktu, berpuasa di bulan Ramadhan, dan taat terhadap suaminya, maka ia akan masuk ke dalam syurga Allah." (HR Ahmad)

Kelima : Kalian hendaklah mendidik anak-anak kalian untuk selalu taat kepada Allah. Mereka harus dididik dengan aqidah yang benar dan menanamkan rasa cinta kepada Allah dan Rasul~Nya. Mereka harus dibiasakan untuk selalu menjauhi maksiat dan perbuatan hina. Allah SWT berfirman: "Hai orang-orang yang beriman, peliharalah diri kalian dan keluarga kalian dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak menderhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan~Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan." (QS At-Tahrim: 6)

Keenam : Jangan hendaknya kalian sampai berdua-duaan dengan seorang lelaki yang bukan mahram. Rasulullah bersabda, "Tidaklah seorang wanita berduaan dengan seorang lelaki melainkan yang ketiganya adalah syaitan."

Kalian tidak boleh melakukan perjalanan kecuali ditemani seorang mahram, tidak berjalan-jalan di pasar-pasar, di tempat keramaian umum kecuali memang ada keperluan. Auratnya wajib ditutup dan dijaga.

Ketujuh : Wanita Muslimah tidak boleh meniru penampilan lelaki. Rasulullah s.a.w. pernah bersabda, "Allah melaknat kaum lelaki yang meniru kaum wanita dan kaum wanita yang meniru kaum lelaki." (HR Bukhari)

Tidak dibenarkan bagi wanita muslimah mengikut gaya berpakaian dan penampilan wanita kafir. Rasulullah s.a.w. bersabda, "Orang yang meniru satu kaum, maka dia termasuk golongan mereka."

Kelapan : Wanita muslimah harus selalu menyeru kepada jalan Allah di antara kaum wanita yang lain. Dalam menyerukan dakwah Islam ini harus menggunakan ucapan yang baik, dengan mengunjungi tetangga dan selalu menghubungi saudara-saudara muslimah. Kalian harus menjaga diri dan saudara-saudara muslimah yang lain agar diselamatkan dari azab Allah.

"Jika Allah memberikan petunjuk kepada seseorang melalui perantara dirimu, itu lebih baik bagimu daripada limpahan kenikmatan." (HR Bukhari dan Muslim)

Kesembilan : Wanita muslimah harus memelihara hatinya dari perkara-perkara yang syubhat dan nafsu syahwat. Kalian harus menjaga mata dari hal yang haram, telinga dari nyanyian yang melalaikan, menjaga diri dari perbuatan keji, menjaga rahsia tempat tidur kalian bersama suami dan menjaga seluruh anggota tubuh kalian daripada perbuatan yang bertentangan syariat Allah. Inilah yang disebut dengan ketaqwaan.

Kesepuluh : Wanita muslimah harus sentiasa menjaga waktu kalian dari perbuatan sia-sia dan hari-hari kalian daripada perbuatan yang merosakkan. Kalian tidak boleh menjadi orang yang lalai, terlena, selalu bergurau senda, dan berada dalam perbuatan sia-sia. Simpanlah aib kalian seteguh-teguhnya usah disiarkan gambar kalian yang tidak menutup aurat kerana itu adalah perbuatan dosa membuka aib sendiri. Lihat - Promosi maksiat dan buka aib sendiri - Ustaz Zaharuddin

Allah SWT berfirman, "Dan tinggalkan orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main dan senda gurauan dan mereka telah ditipu oleh kehidupan dunia." (QS Al-An'am: 70)

Allah sudah sediakan banyak peluang dan tawaran yang lumayan kepada umat Islam terutamanya di bulan Ramadhan. Andaikata ada di antara kalangan umat Islam tidak mahu menerima tawaran Allah itu, sesungguhnya kalian memang tidak berminat dengan Allah, tak minat dengan nasihat dan kasih sayang Rasulullah dan tidak minat dengan janji syurga~Nya. Kalian lebih meminati neraka~Nya dan sangat berminat untuk diazab~Nya. Kembalilah wahai kalian yang tidak berminat itu.

Ya Allah, berikanlah petunjuk kepada wanita muslimah agar mereka sentiasa melaksanakan yang Engkau cintai dan redhai. Makmurkanlah hati mereka dengan keimanan. Saya mohon maaf jika ada silap dan salah daripada apa yang saya muatkan di sini.

Wassalam..

Artikel asal
http://insaaniyyah.blogspot.com/2010/08/pesan-buat-muslimah.html?

Sunday, December 21, 2014

Harapan

Menjengah ke tahun 2015. Berada di penghujung tahun, Disember 2014 membuat diri memuhasabah kembali perjalanan. Ada perkara yang mampu dicapai, ada yang masih di dalam proses dan ada yang tidak mampu dicapai. Itulah yang dinamakan sebuah perjalanan. Apa yang telah ditempuh, sedang ditempuh adalah suatu pentarbiahan yang mematangkan pemikiran dan tindakan. Masih bertatih mengenal kehidupan. 

Di usia keemasan ini,  teman-teman selingkungan sudah mengorak langkah bekerjaya, mendirikan rumah tangga dan membentuk generasi. Serasa perlu untuk bergerak ke depan, menyelesaikan tuntutan normal sebagai insani. Apa sahaja yang terjadi di masa hadapan tidak berada di pengetahuan kita, pengetahuan kita hanya sekadar yang telah berlalu dan sedang dilalui. Jadi, bergeraklah ke hadapan dan mulakan langkah menapak selangkah lagi. Kita merancang dengan harapan, percayalah Allah memberi ketentuan yang terbaik menurut ilmuNya. 

Moga langkahan ini sentiasa dalam bimbinganNya, amiin 

Catatan: Coretan buat diri, jangan takut

Wednesday, December 10, 2014

Masa Muda!



Persatuan Mahasiswa Fakulti Pengajian Islam, UKM
Sesi 2009/2010



Persatuan Siswazah Fakulti Pengajian Islam UKM Sesi 2013/2014




Jejak Warisan Ilmu Islam ke Indonesia (JEWARIS 14)


#Throwback
[Kisah di sebalik gambar, mungkin dikisahkan suatu masa nanti]




Masa muda yang terabai dan terbazir dengan perkara-perkara yang sia-sia akan membawa kita kepada kerosakan. Semangat dan kudrat yang banyak sekiranya tidak diarahkan ke arah kebaikan, maka ia akan menjadi begitu cenderung ke arah kemaksiatan dan kerosakan.

#Hidup biar berjasa
# Kepemudaan adalah zaman keemasan untuk menyelusuri jalan-jalan kehidupan.





Wednesday, November 19, 2014

Ceritera

Lama tak update blog. Cuma nak bercerita. 

Suatu ketika dulu, perbukitan ilmu ini bukanlah pilihan yang menggembirakan mungkin kerana persekitaran atau biah yang berbeza dari suasana waktu pendidikan menengah atas. Faktor kurang kawan juga mungkin. Kena adaptasi dengan persekitaran baru, sedikit sebanyak menjadi suatu cabaran untuk berada di perbukitan ilmu ini. Masa berlalu. Dan alhamdulillah, dengan izin Allah dapat menamatkan pengajian di peringkat ijazah dengan jaya. 

Kini,  masih lagi berada di perbukitan ilmu. Menyambung pengajian ke peringkat sarjana. ngatkan tak berada di sini lagi. Tak merancang untuk meneruskan kembara di perbukitan ilmu. Dan, dua tahun pengajian di peringkat sarjana juga telah berlalu. 

Kenapa masih lagi berada di sini? Perlu meneruskan fasa penulisan disertasi yang  berbaki. Cabaran menjadi seorang pelajar sarjana adalah berbeza. Perubahan dirasakan waktu di dalam kelas, perbincangan yang lebih luas dan pastinya memerlukan persediaan yang lebih. Cara penulisan yang perlu ditingkatkan dan demikian juga cara membentangkan sesuatu tugasan. Fasa penulisan disertasi juga merupakan pengalaman yang pastinya menggugah rasa dan kemampuan kendiri. Pengalaman sendiri setelah mengemukakan cadangan penyelidikan dan mendapat penyelia, tajuk kajian perlu diubah. Oleh kerana minat untuk mendalami bidang terjemahan dan hanya ada seorang sahaja pakar bidang terjemahan di jabatan waktu itu, tajuk kajian perlu diubah suai. Bermula dengan proposal pertama, kedua dan ketiga yang menerima jawapan tidak. Seterusnya proposal keempat dikemukakan. Alhamdulillah, lamaran diterima dan boleh proceed dengan kajian itu. 

Perjalanan memulakan penulisan bermula dengan kesukaran yang bersifat teknikal. Proses mengendalikan sesebuah pengkajian memerlukan kesungguhan dan bekalan. Asas-asas menulis dan mengkaji perlu dikuasai. Tanpa usaha tersebut, kajian sukar diperjelaskan dan dibincangkan. Disiplin dan jadual, penyusunan plan of study perlu supaya terus berada di landasan penulisan dan pengkajian. Begin with the end in mind. Mula dengan sasaran. Supaya sampai kepada matlamat dan objektif yang digariskan. Juga, hubungan baik dengan penyelia. Bina keserasian melalui komunikasi berkesan. Kenali cara penyelia dan berusaha capai KPI sebagai pelajar seliaan itu juga penting. 

Seterusnya belajarlah bersifat multi task. Mampu menyelesaikan keutamaan. Tahu fiqh awlawiyyat. Pengalaman berpersatuan adalah pengalaman yang berharga. Meski ia bersifat kesukarelawanan, ia melatih sifat kepimpinan. Adakalanya kita memimpin dan adakalanya kita dipimpin. Belajar, belajar juga berpersatuan juga perlu agar kita tahu hidup bermasyarakat. Manusia yang baik adalah yang bermanfaat untuk ummah khususnya. Juga pengalaman bekerja sewaktu belajar. Pengajian di peringkat sarjana adalah di atas pertimbangan kendiri. Wajarlah, pengurusan kewangan dan perbelanjaan difikirkan dan diusahakan agar tidak membebankan kedua ibu bapa sementelah ramai lagi adik beradik yang lebih memerlukan perhatian dari aspek kewangan.  Ringankan beban ibu bapa dengan kadar yang mampu diusahakan. Meski belum mampu memberi sumbangan yang tetap kepada ibu bapa dengan kemampuan waktu belajar, usahakan tidak meminta-minta dari mereka. 

Belajar pada masa yang sama berpersatuan dan bekerja memerlukan ilmu pengurusan kendiri. Berletihlah sekarang agar kematangan itu sentiasa bergerak seiring pertambahan usia. Belum lagi punyai komitmen berkeluarga, latihlah diri. Latihlah diri. 

Apa pun yang sedang kita usahakan, letakkanlah pergantungan pada Allah. Pinta pada Dia. Moga pemeliharaanNya sentiasa mengiringi kebaikan buat dunia dan akhirat kita. Tiada yang mampu menyelamatkan melainkan Dialah sebaik-baik penolong. 

Sekian

Ana | Ruangan Kerja | 19112014| 1020pm 

Monday, September 29, 2014

Harapan yang sentiasa ada

Dalam kesempitan, bina kepercayaan
Setiap apa yang mendatang ada kebaikannya
Hadapi dengan harapan

Sentiasa ada harapan dalam doa
dan
Sentiasa ada jalan bagi mereka yang berusaha

Tersenyumlah
Agar pahit menjadi manis
Duka menjadi suka
Rawan menjadi bahagia

Pilih jalan yang terang
Cahaya pasti menyinar setelah kelam gelap berlalu

Apapun yang berlaku,
Bersyukurlah kerana ia membahagiakan
Sekalian rahmat dan limpah kurnia dari Tuhanmu tidak pernah terhitung
Kasih sayangNya sentiasa ada
Jadi hamba, sentiasa ingat padaNya

Ya Allah, tuntun langkahan kami agar sentiasa di jalan yang Engkau redhai
Jauhkan kami dari kemurkaanMu
PadaMu kami berharap

Catatan : Muhasabah waktu kesempitan agar sentiasa ingat waktu kelapangan


Ana | Ruangan Kerja | 0108 pm | 30092014

Wednesday, September 10, 2014

Pinta Sakinah DariNya



Catatan : Pinta sakinah dariNya

Ana| Teratakhati | 0618pm | 10092014

Friday, September 5, 2014

Hanya jauhari yang mengenal manikam!

Hari ini menapak dalam hujan. Hujan. Perasaan yang ditahan-tahan. Senyum dalam tangis. 
Entah kenapa. Bukan tidak biasa berjalan. Tapi hari ini, lain. Terharu.
Bukan basah yang menggigit hati. Tapi berjalan dalam hujan buat diri ini tersedar. Kerdilnya diri. Di saat kereta-kereta berlalu. Kaki ini meneruskan langkah. 
Berjalan dalam hujan adalah satu nikmat yang indah. Yang mungkin jarang dapat dirasai saat berkenderaan. 
Apapun yang sedang dilalui, tersenyumlah. Nikmat Allah tak terhitung. Tinggikan kesyukuranmu pada apa yang Allah kurniakan. Alhamdulillah. Turutilah kata kemudiannya Alhamdulillah.

Stalk blog sendiri. Terjumpa entri lama yang pernah dikongsikan di laman ini. Nukilan seorang bapa. Ustaz Tuan Ibrahim Tuan Man.

Sangat bernilai. Hanya jauhari yang mengenal manikam!

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Tahu bersyukur ini adalah satu nikmat. Nikmat ini hanya boleh dirasai bagi orang yang ikhlas dalam syukurnya.


Antara nikmat bersyukur - sekiranya kita bersyukur dengan kawan yang ada, harta benda yang ada - kita akan mendapat lebih ramai kawan yang baik dan mendatangkan kebaikan.



Orang yang selalu merungut 'ini tak ada, itu tak ada' akan mendapati bahawa minda mereka hanya nampak benda yang mereka tiada senantiasa - maka rungutan mereka akan bertambah kerana senarai benda yang mereka tidak ada akan sentiasa bertambah dan tiada penghujungnya.



Rungutan membuka pintu pada bisikan syaitan - bermula dengan mainan minda dan dicampuri dengan perasaan dengki dan cemburu; dan akhirnya timbul perasaan dendam kerana asyik membandingkan diri sendiri dengan orang lain... mereka akan sentiasa dalam keadaan kecewa, menangguhkan ke-gembiraan mereka selagi benda yang dihajat tidak berada di tangan.



Bersyukurlah pada apa yang ada dan belajarlah bersyukur dengan apa yang ada.

Usah merungut pada apa yang tiada - sekiranya hendakkan sesuatu, jangan habiskan masa dan tenaga dalam rungutan, sebaliknya fokuskan segala masa dan tenaga dalam usaha kita untuk mencapai benda yang dihasratkan.



Ketenangan sebenar dan nikmatnya hanya boleh dirasai sekiranya kita tahu bersyukur.



Fokuslah pada apa yang ada, semestinya itu tidak meletihkan kerana senarai itu terhad berbanding dengan apa yang kita tiada kerana senarai itu adalah infiniti panjangnya.



Hargailah sesuatu waktu yang ada, agar anda tidak menyesal apabila ia sudah tiada.


Perkongsian dari Dato' Tuan Ibrahim Tuan Man


Ana | TeratakHati | 06092014 | 0016 am

Tuesday, September 2, 2014

Merdeka Jiwa

Sang Kiai

Kisah perjuangan, memerdekakan perhambaan dan kebebasan dari penjajahan




Catatan : Hayati erti perjuangan dan kemerdekaan

Ana | 1059pm | 02092014

Sunday, August 24, 2014

Bila Tiba

Perginya insan-insan yang terdahulu dari kita
Membuat kita merasa kehilangan juga
Ingatan buat yang masih hidup, bahawa kita akan kembali
kepadaNya pada waktu yang dijanjikan
Moga Allah mencucuri rahmat kepada insan -insan yang telah pergi mendahului kita
Tergolong dalam kalangan orang-orang soleh dan diredhai Tuhannya.
Allahumma amiin

Catatan : Ingatan dariNya, istighfar 

Mati tak bisa untuk kau hindari
Tak mungkin bisa engkau lari
Ajalmu pasti menghampiri

Mati tinggal menunggu saat nanti 
Kemana kita bisa lari
Kita pasti kan mengalami
Mati


Ana | Teratakhati | 0009 a.m | 25082014

Monday, August 18, 2014

Mula!



Bismillah, teruskan langkah.
Senyum pada diri, inshaAllah boleh
Moga Allah permudahkan apa yang baik menurut ilmuNya

Catatan : Motivasi Diri

Monday, August 4, 2014

Ingatan II

Kadang-kadang, tengah-tengah senang..
Allah datangkan ujian untuk kita kembali pada dia.
Ingat balik, sape diri kita. Betapa lemah diri kita. Kerdil.
Bila Allah uji, kita tersedar dari kelalaian. Tersentap. 
Terus ingat.
Alhamdulillah ‘ala kuli hal.
Allah uji sebab sayang,  kita je yang menjauh. Leka dan alpa.
Lalu Allah hadiahkan ingatan.                  
Ujian, merasa susah kerana diuji, hilang ketenangan hakikatnya mengembalikan kita pada Allah.

Alhamdulillah ‘ala kuli hal.

Tuhan.. kubisikkan kerinduan
keinsafan.. pengharapan
Tuhan.. kusembahkan pengorbanan
Membuktikan kecintaan

Bisikanku untukMu
Munajatku mohon restu
Semoga cintaku bukan palsu
Pada desiran penuh syahdu
Gelombang lautan rinduku

Munajatku dalam syahdu
Merindui maghfirahMu
MardhiahMu dalam restu
Harapan tulusnya hatiku

Kurindukan pimpinanMu
KeagunganMu dalam doaku
Kebesaran pada kudratMu
Ia membina rohaniku

Ujian kepahitan di dalam kehidupan
Padanya ada kemanisan
Ketenangan dan kebahagiaan
Bayangan syurga idaman

Catatan : Muhasabah Syawal Ana | Teratak Ayahbonda | 04082014

Thursday, July 17, 2014

Fiqh Nisa' 1

[Wanita Haidh Mahukan Pahala Solat Terawih]
Mereka akan tetap mendapatnya jika ketika suci, mereka sentiasa berusaha bersungguh-sungguh melakukannya, hinggakan ketika haidh, yang menjadi penghalang hanyalah haidh sahaja.
Perbanyakkanlah ibadah di waktu malam ketika suci dalam bulan Ramadhan. Istiqamahlah solat terawih dan membaca al-Quran. Jika ditakdirkan haidh datang pada sepuluh akhir Ramadhan, insya-Allah pahala itu tetap berjalan kerana konsistennya kita melakukan sejak awal Ramadhan ketika suci.
Renungilah hadis di bawah:
Abu Burdah berkata:
سَمِعْتُ أَبَا مُوسَى مِرَارًا يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم " إِذَا مَرِضَ الْعَبْدُ أَوْ سَافَرَ، كُتِبَ لَهُ مِثْلُ مَا كَانَ يَعْمَلُ مُقِيمًا صَحِيحًا ".
Aku mendengar Abu Musa berulang kali menyebutkan: Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Apabila seseorang itu sakit atau bermusafir, maka ditulis baginya (pahala) sebagaimana ketika dia beramal dalam keadaan bermukim dan sihat [Sahih al-Bukhari, Kitab al-Jihad wa as-Siyar, hadis no: 2996]
Shaikh Uthman al-Khamees berkata:
والحيض مرض عارض يمنع صاحبته مماكانت تفعله وهي صحيحة، فإذا أتاها وكان لها رصيد من العبادة، وعادة من الطاعة لم يمنعها من مواصلتها إلا الحيض فإن لها من الأجر مثل ما كانت تعمل وهي صحيحة
Haidh adalah penyakit yang menghalang pemiliknya daripada melakukan kebiasaan yang dilakukan ketika sihat. Seandainya datangnya haidh sedangkan dia memiliki ibadah yang biasa dia lakukan, dan tiada apa yang menghalangnya daripada terus melakukannya melainkan haidh. Maka si wanita ini akan tetap menerima pahala sebagaimana ketika dia beramal dalam keadaan tidak haidh [http://www.almanhaj.com/vb/showthread.php?t=24822 ]
Ustazah Sakinah bte Muhammad Nasiruddin al-Albani, iaitu anak perempuan kepada muhaddis kontemporari terkenal, Shaikh al-Albani, menukilkan jawapan ayahnya:
لأنه جاء في "صحيح البخاري" أنّ المسلم إذا مرض أو سافر؛ كَتَب اللهُ له ما كان يَعمله من الطاعة والعبادة في حالة الإقامة وفي حالة الصحة].
Ini kerana terdapat sebuah hadis dalam Sahih al-Bukhari bahawa seorang Muslim, apabila dia sakit atau musafir, Allah akan menulis pahala untuknya menurut amal-amal baik dan ibadah yang biasa dia lakukan ketika tidak bermusafir dan ketika sihat.
فعلى مثل تلك المرأة أن تَغتنم وقْتَ طهارتها وتمكُّنِها من قيام العشر الأخير، أو على الأقلّ: الأوتار، أو أقلّ من القليل: اليوم أو ليلة السابع والعشرين،
Untuk hal yang sedemikian, hendaklah seorang wanita itu mengambil peluang ketika dia dalam keadaan suci untuk menghidupkan malam sepuluh akhir Ramadhan, atau sekurang-kurangnya pada malam-malam yang ganjil, atau paling kurang menghidupkan malam atau siang ke dua puluh tujuh Ramadhan.
فإن الله عز وجل إذا عَلم مِن أَمَتِه أنها كانت تَفعل ذلك في حالةِ تمكُّنِها مِن القيام بالصلاة، ثم فَجَأها العُذْرُ؛ كُتِب لها ما كان يُكْتَب لها في حالة الطُّهر،
Sesungguhnya apabila Allah tahu bahawa seorang hamba perempuannya itu akan melakukan ibadah seperti solat pada waktu yang dia mampu bersolat, lalu datang kepadanya saat uzur. Maka ditulis untuknya pahala sebagaimana ditulis untuknya pahala ketika dia dalam keadaan suci.
هذه نقطة مهمّة جدًا، ثمرتها أن يَحرص المسلم على التفصيل السابق؛ أن يشغل وقته دائمًا بالطاعة ما استطاع،
Ini merupakan satu titik penting. Hasilnya, umat Islam akan lebih berusaha bersungguh-sungguh, menyibukkan dirinya dengan ketaatan semampu yang boleh.
حتى إذا زادتِ الطاعةُ، فمرَّت العبادة؛ تُكتب له رغم أنه لا يَتمكَّن مِن القيام بها" اهـ
Sehinggalah ketaatan itu akan bertambah, dan ibadat itu akan berterusan. Maka akan ditulis pahala untuknya pada ketika dia tidak mampu melakukannya.
Kesimpulan: waktu suci Muslimah kena banyak beribadah, apabila dia konsisten pahala tetap akan berjalan walau ketika dia haidh. Sungguh Allah sangat Maha Pemurah!
Allah Maha Adil, dia tahu siapa yang hatinya mahu ibadah tetapi terhalang kerana haidh.

Sumber : FB Ust Dr Abu Anas Madani

Saturday, July 12, 2014

Allahummansurhum!


Let's actually make dua for the innocents being hurt and killed senselessly in Gaza, Burma, Syria and countless other places.
Allahummansurhum!


Dua #Palestin#Syria#Egypt#Iraq #Muslims All Over The World

Friday, July 11, 2014

Mencari Hati, Mencari Diri

Dalam kembara sepanjang usia yang dianugerahkan Allah, adakalanya kita perlu berhenti. Melihat ke belakang. Muhasabah bagi mencari diri dan hati. Hati itu raja bagi sekalian anggota manusia. Baiknya hati, baiklah manusia itu. Kita sering memenuhi keperluan jasmani, namun bagaimana dengan keperluan hati? Adakah hati dijaga sebaiknya, sesuai dengan peranannya buat kita? Memanusiakan manusia. Adakah ia sering digilap dengan amal soleh dan kebajikan ataukah ia dibiarkan terus berkarat? Berhenti dan tanyakanlah pada hati. Bagaimana kita menjaganya selama ini?

Mencari diri dalam erti kata mengenali diri sebagai hamba Allah yang diciptakan untuk mengabdikan diri kepadaNya. Setiap ruang kehidupan adalah untuk Allah, kerana Allah. Mencari diri yang adakalanya hanyut dibawa arus. Menarik diri kembali ke pangkal jalan. Mujahadah di jalan Allah tidak semudah kata. Lisan mudah menuturkan, namun adakah ia sebenarnya? 

Usiamu.. 
Hartamu.. 
Masa dan tenagamu.. 

Tanyalah dirimu, bisikkan pada hatimu

Catatan : Muhasabah Madrasah Tarbiah Ramadhan | 11072014 |0420 pm

''Sebaik-baik kamu adalah yang paling bertaqwa di kalangan kamu''






Saturday, June 28, 2014

Teruslah Menginspirasi


Teruslah menginspirasi
Membaca catatan-catatan di ruangan ini
Mengembalikan pada diri
Sesuatu yang hilang

Di ruangan ini,
Memahat tanbih
buat diri

Andai tiada yang mampu diberi
Teruslah menginspirasi

Alhamdulillah

Ana | Catatan buat diri | 29062014 | 1 Ramadhan 1435H


Monday, June 2, 2014

My dearest Nik,




Saturday, May 31, 2014

Kemanusiaan yang hilang


Tidak mampu mengungkap dengan kata-kata terhadap kezaliman yang berlaku


Kes rogol melibatkan 38 orang lelaki di Ketereh

Pembunuhan kanak-kanak berusia 2 tahun, dikelar hingga putus kepala

Anak didera oleh ibu hingga cedera parah dan meninggal dunia

Dan pelbagai lagi  jenayah

Hak manusia yang dizalimi oleh manusia lainnya

..................................................................................................
Tegakkan Islam dalam dirimu
Islam rahmat seluruh alam
Kembali kepada hukum Allah

Oh Malaysiaku !

Tuesday, May 20, 2014

Learn Step by Step ^_^

My First Poster

Alhamdulillah

Thanks to my sifu Nurul Hayati Sabri, Hazeni Harun & Nur Izzah Jainuddin.


Click to view

Monday, May 19, 2014

Hanya ada 1 Hari

Menjadikan diri mampu memberi komitmen, adalah satu perjuangan.

Apa sahaja yang dipertanggungjawabkan kepada kita adalah amanah yang perlu dipelihara.

Diuji dengan sifat lemah, rasa malas, keinginan untuk tidak berbuat apa-apa..

Hadapilah dengan  mujahadah. Paksaan dalam latihan untuk membentuk sebuah tarbiah

Meletakkan keutamaan pada sesuatu adalah perkara yang paling wajar.

First thing first.

Fiqh Awlawiyyat.

Ada satu ketika, ana ingin memenuhi kesemua tuntutan pada diri dengan keterbatasan waktu.

'' Hanya ada 1 hari'' . Masanya agak terhad. Namun tidaklah sesuntuk hanya ada 1 saat, hanya ada 1 minit dan sebagainya.

Terfikir, hampir pasti ada yang terlepas.

Natijahnya, dalam 1 hari itu memang ada yang tidak terlaksana. Namun hampir keseluruhannya berjaya.

Demikian. Perumpamaan, andai tiba masanya untuk berangkat dari dunia menuju akhirat.

Hanya ada 1 hari. Sebelum dipanggil pulang menghadap.

Semestinya, tiada apa yang kita lakukan melainkan memenuhi tuntutan pada diri dengan neraca pandangan Allah.

Muhasabah. Masih bertatih memenuhi tuntutan sebagai hamba Allah di muka bumi.

Ya Allah, kurniakanlah pengakhiran yang baik buat kami. Pelihara kami dari sifat-sifat mazmumah. Jadikan kami hamba yang isitiqamah dengan kebaikan. Hingga tiba waktunya.

Catatan : Istighfar, Ingat Mati

Ana | Library ATMA | 0634 pm


Wednesday, May 14, 2014

Tear open the veils
Peel them off your worn out skin
Layer by layer
There was a time when *no one* could see you
Except Him.
This is the process
To everything, there is a process
Don't be afraid
Don't be afraid to grow
to let go
to move on
to step into your destiny
to actualize the role you were made for.
Tear open the wounds
Let the light enter
and change you
Forever
Let the rain absorb into your deepest cells
and feed you.
Break free
break the chains
and stand.
Tell gravity
it can't control you anymore.
Tell this world it can't own you anymore.
Break every chain
climb
rise
climb higher, despite the weight
Get to know the rain, gravity, the pull of the moon,
the weight of the waves so well...
until you own them.
And then break the force they have over you.
Don't be afraid
you're never alone
don't be deceived by the breaking
It's not breaking
It's building you
stronger, higher.
Walk through
Let the beauty of what you are speak its own words
never turn away
never turn your back on your own soul
never hate what you are
own it and then purify it
strengthen
stand
break free
rise
they can't own you until you let them
not even gravity can own you
it's a creation
the Creator owns the creation
the creation doesn't own you
Be owned by the Creator
and you will never be owned by the creation.
Nothing else will ever own you.
rise
They tried to destroy you
They only made you stronger
There was a time to kneel
now rise
its time


:: YASMIN MOGAHED ::

Sunday, May 4, 2014

Secerah Pawana




Seindah sedamai pantai melambai gemalai
Begitulah hati merindu kasih yang padu
Bagaikan pepasir basah disimbah lautan
Begitulah perjuangan ini
biar basah dengan iman dan ukhwah

Kita ingin segalanya indah
Sebersih pasir pantai memutih
Seindah dan secerah pawana
Berseri ukhwah dipupuk kasih

Kita ingin segala terlerai
Dengki dan dendam kesumat musnah
Biar keikhlasan berbicara
Di dada hati luas saujana



Catatan : Rindu seindah sedamai pantai  :) 

Sunday, April 27, 2014

Saturday, April 19, 2014

Perjalananku III


Kembara di tanah seberang
Alhamdulilah, selamat kembali ke tanahair setelah permusafiran selama 5 hari di Jawa Timur, Indonesia.
Pelbagai peristiwa manis dirakamkan dalam kotak ingatan dan hati.

Dengan itu, dikongsikan sebahagiannya buat teman-teman yang terbaca entri kali ini. Mudah-mudahan bermanfaat.

Prof. Dr. H. Imam Suprayogo berpesan,
'' Agama tidak bisa menjadi mata ajar saja, ia mesti diamalkan, diberi praktik beragama secara langsung.
Pendidikan itu bersifat long-term, ibarat menanam pokok. Hasilnya tidak segera. Bagaimanapun, pendidikan itu membentuk keperibadian agamis iaitu agama yang sudah sebati ke dalam diri.

Prasasti Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim, Malang, Jawa Timur
1. Kaya dengan ilmu
2.Kualiti manusia (amanah, dipercaya)
3.Keadilan
4.Memberi tuntutan ritual agama
5. Konsep amal soleh (bekerja dan beramal secara benar)

:: Menangkap dan mengembangkan Islam agar Islam memimpin di muka bumi ::

Menulis dalam kesibukan
Ditanya bagaimana beliau menghasilkan begitu banyak penulisan? Lalu dijawab,
'' Jangan pernah tidur setelah subuh. Mulakan pagi dengan kebaikan. Bacalah al-Qur'an kemudian tulislah yang kamu mampu. Jika tidak, kamu tidak bisa selesaikan apa yang telah kamu tuliskan. ''

Mudir Pesantren al-Hikam berpesan,
'' Kunci berjayanya sesebuah lembaga yang mendidik santri adalah ikhlasnya pengajar dan ikhlasnya santri untuk menuntut ilmu''
'' Gi mana caranya membina semacam hubungan ruhiyyah antara kiai dan santri adalah keikhlasan kedua-duanya. Secara automatik, akan ada hubungan rohani/ruhiyyah.
'' Hidup berjemaah bina ukhuwwah luar biasa''

''Menyantrikan mahasiswa itu ternyata lebih sulit dari memahasiswakan santri''
Justeru, yang utama dalam tarbiah :
- Redha ibu bapa
-Wajib solat berjemaah
-Mudawamah bacaan al-Qur'an

Kita di pesantren ini, bercita-cita melahirkan santri yang mempunyai sibghah agamis. Bagaimanapun, memasukkan roh keislaman itu terkait dengan hidayah Allah. Secara ikhtiar, para santri harus bermujahadah supaya pantas mendapatkan hidayah Allah.

Akhir kalam, beliau berpesan :
'' Sediakan diri untuk menguruskan umat, nescaya Allah turunkan pertolongan''.

Bahasa Pengantar
Ternyata anak-anak siswa serta dosen di UIN Maliki Malang mahir berbahasa Arab dan bahasa Inggeris.
Bahasa Arab itu dititikberatkan kerana ia merupakan kunci pembuka ilmu Islam lainnya.
Seorang siswi,  Shafa namanya. Sejurus tahu ana jurusan Bahasa Arab, langsung dia berbahasa Arab. Ngobrol dalam bahasa Arab. Sungguh, mereka itu bagus sekali berbahasa Arab.

Budaya Ilmu
Budaya ilmu di sana begitu subur. Pertanyaan demi pertanyaan diajukan. Demikian juga perbincangan berkait dengan pembentangan oleh peserta dari UKM.

Pesan seorang guru tahfiz di Haiah Tahfiz Qur'an, Maahad Sunan Ampel Al-'Aly
Jika kamu ingin dan bercita-cita menghafaz Qur'an, sentiasa kamu mudawamah bersama Qur'an dan bergurulah.

Catatan : Jatuh hati dengan budaya ilmu di sana.

Ana | Sabtu | 19042014


Saturday, April 12, 2014

Perjalananku II



Jejak Warisan Ilmu Islam ke Indonesia

Pertama kali akan berangkat ke luar negara, meskipun hanya negara seberang

Hati rasa berdebar, fikiran sedikit bercelaru

................................................................................................................................................

Ya Allah, permudahkanlah urusan kami.

Berat hati untuk pergi. Namun, perlu digagahkan jua.

Allah telah memudahkan jalannya. Pasti ada hikmahnya. Yakin.

Mengimbas sebelum dan semasa menguruskan program.

Mendengar perkhabaran dilantik sebagai timbalan pengarah, diri terkedu. Sungguh, tidak menjangka perlu mengurus program seumpama ini.

Masa terus berlalu dan keadaan mendesak diri ini untuk bergerak. Taklifan.

Cuba untuk mengundur diri.
Namun, dihalang dengan kata-kata bimbingan dan nasihat teman-teman.

Kita berada dalam satu organisasi. Berat sama dipikul ringan sama dijinjing. Bukan enti seorang yang akan menguruskannya. Kita semua..

Dengan itu, ana terima. Terima taklifan.

Menjadi timbalan pengarah dengan kekurangan dan kelemahan diri. Namun ia bukanlah penghalang. Masa untuk belajar. Pengalaman.

Pengalaman. Untuk mendapat pengalaman, ada harga yang perlu dibayar.

Pengorbanan masa, tenaga bahkan juga air mata.

Menguruskan dari sekecil-kecil perkara tapi memberi impak kepada gerakan.

Belajar berpasukan. Itulah pengalaman paling berharga.

Bila ana berada dalam organisasi, di samping ana ada penguat yang menguatkan, saling bantu-membantu

Setiap ahli ada peranan masing-masing. Saling melengkapi. Apa yang penting kerjasama.

Tarbiah hari ini, untuk ceritera hadapan andai dipanjangkan usia.

Dan Allah adalah sebaik-baik penolong. Tempat pergantungan harapan dan merasakan ketenangan.

Hasbunallah wa ni'mal wakil.

Catatan : Masih tak percaya ana akan berangkat esok. Mohon doa teman-teman yang terbaca entri kali ini. Moga selamat semuanya, dalam pemeliharaan Allah..


Ana | 13042014 | Teratak Hati | 0042 am

Saturday, March 15, 2014

Jawapan


Meneruskan rutin kehidupan adakalanya membuat kita kehilangan tumpuan
Buat itu dan ini. Ulang pada keesokan harinya. Dan seterusnya.
Hidup bagai akan hidup, mengulang rutin
Sedangkan dalam tempoh yang mungkin sedetik cuma
Segalanya akan berubah..
Dipanggil pulang menghadapNya
Adakah sudah bersedia?
Mengatakan diri sudah melakukan kebaikan
Merasakan dri mampu bertemu denganNya
Sedangkan hidup penuh kelalaian
Lalu bagaimana..?

Roda dunia yang pantas berputar. Hari-hari yang pantas berlari
Meninggalkan manusia dan rutin hidupnya
Soalnya
Adakah itu bermanfaat buat dunia dan akhiratnya?
Jawablah dengan hati sebelum hari tiada mampu berkata-kata



Relationship

Monday, March 10, 2014


Kembali kepada fitrah

Pertemuan singkat bersama seorang muslimah yang baru kembali kepada fitrah membuka ruang perkongsian.
Bagaimana dirinya saat menerima suluhan keimanan setelah sekian lama dalam pencarian
Pencarian mencari Tuhan

Mendengar bicaranya,
Terasa cahaya menyinari seluruh dirinya saat melafazkan persaksian keimanan
Disucikan dari kotoran dan noda dosa
Dikurniakan kebahagiaan yang terpancar dari sinar wajahnya..

Allah.. Diri yang mendengar ini terasa sesuatu. Subhanallah, Maha Suci Allah yang menganugerahkan hidayah kepadanya.. Menguatkan keyakinan dan keimanan kepadaNya.

Kembali kepada fitrah. Menghidupkan iman.

Wednesday, February 26, 2014

Tajdid


Keterpaksaan (latihan) dalam mujahadah itulah diulang-ulang kerana bukan mudah bagi meneruskan langkah di medan sebenar pentarbiahan. 

Doa- doa pada Allah, latihan itu menjadi sumber pancaran keikhlasan dengan keizinan Nya.

Mencari nilai sebuah keikhlasan 

Kehilangan himmah, pudar semangat, berhenti melangkah
     

Jika ana jatuh, moga ana mampu bangun dengan lebih tinggi.

-----------------------------------------------------------------------

Tajdid.



Dengan bismillah pejuang melangkah 
Berpaksi ikrar lafaz syahadah
Arahnya pasti bersatu hati
Redha Allah cita tertinggi

Langkah yang diayun bijak tangkas dan perkasa
Lafaz yang ditutur benar berhemat dan berpada
Tindakan berhikmah mentaati pimpinan
Membara semangat kerana kebenaran

Kata dikota janji ditunaikan
Gigih usaha jalankan kewajipan
Kalah dan menang adat berjuang
Kejayaan terindah meraih mardhatillah

Iman tunjang kekuatan
Islam syiar kebanggaan
Ukhuwah tali kesatuan 
Berjuang penuh keyakinan

Istiqamah.. Jati diri
Teruskan risalah nabi
Mulia hidup dan mati 
Pejuang takkan berhenti
Pejuang takkan berhenti
Pejuang takkan berhenti

Istiqamah! 


Ana | Teratak Hati | 27/2/2014 | 0207 am

Friday, February 21, 2014

Friday, February 14, 2014

Dekat Atau Jauh??

Dekat tapi jauh. Kerana hati itu sebenarnya yang menjauh. Walau jasad itu dekat, namun jarak antara hati menatijahkan bahasa yang kasar, herdikan dan bentakan.

Jauh tapi dekat. Kerana hati itu sebenarnya yang mendekat. Walau jasad itu jauh, namun dekatnya hati menatijahkan bahasa yang lemah-lembut, enak dan bahagia untuk didengari.

Hati adalah alat komunikasi yang sangat canggih dengan syarat hati itu bersih.

Soalnya, masih adakah cinta?

Terpulang kepada cara kita memaknakan sesebuah hubungan.

Hubungan sesama manusia, peliharalah ia dengan akhlak sesama muslim.

Bina hubungan yang meletakkan asas persaudaraan Islam sebagai terasnya.

Kadangkala, kita mungkin tidak suka kepada seseorang. Mungkin kerana sikap, peribadi atau apa-apa sahaja alasannya.

Berusahalah memperbaik hubungan dengannya. Jangan hubungan yang sedia retak, ditambah sehingga pecah berderai.

Belajarlah menghargai. Berikan sedikit cinta. Cinta itu akan mengubati kelukaan yang wujud.

Apabila ada cinta, kita mampu berkomunikasi dan berinteraksi dengan baik tanpa perlu bergantung pada alat-alat perhubungan yang berbentuk fizikal.

Cinta memberi makna. Makna yang melahirkan bahasa yang indah.

Lemah–lembut itu bahasa cinta.
Moga Allah menganugerahkan cinta kepada hati-hati kita dalam menggapai 
hablum minallah wa hablum minannas.


P/s : Kasih kita sesama insan mampu mengundang keredhaan Allah.  Lestarikannya dengan akhlak Islam. Kasih Ilahi tiada bersempadan. Tidak berakhir, kekal selamanya. 

Salam ukhuwwah dari ana :) 

Wednesday, January 29, 2014

Yakin


Tarbiah berupa sedikit kesukaran &kesulitan menjengah.

Pesan seorang teman, bertahanlah

 Sematkan dalam diri,


Selalu ada harapan bagi mereka yang berdoa

Selalu ada jalan bagi mereka yang berusaha


InshaAllah. Yakin.

| Bicara pada diri |


_ All is well. Sunshines _

Sunday, January 26, 2014

Special Reminder To Myself

"This Worldly Life (Dunya)"


My Dearest Nik, 

How beautiful, is this worldly life
But not a soul shall remain
We all come into this world
Only to leave it one day
I can see that everything around me
Rises then fades away
Life is just a passing moment
Nothing is meant to stay, oh

[Chorus:]
This worldly life has an end
And it's then real life begins
A world where we will live forever
This beautiful worldly life has an end
It's a just bridge that must be crossed
To a life that will go on forever

So many years, quickly slipping by
Like the Sleepers of the Cave
Wake up and make a choice
Before we end up in our graves
O God! You didn't put me here in vain
I know I'll be held accountable for what I do
This life is just a journey
And it's taking me back to You

[Chorus:]
This worldly life has an end
And it's then real life begins
A world where we will live forever
This beautiful worldly life has an end
It's a just bridge that must be crossed
To a life that will go on forever

So many get caught in this beautiful web
Its gardens become an infatuation
But surely they'll understand at the final stop
That its gardens are meant for cultivation, oh

[Chorus:]
This worldly life has an end
And it's then real life begins
A world where we will live forever
This beautiful worldly life has an end
It's a just bridge that must be crossed
To a life that will go on forever

"This Worldly Life (Dunya)", Maher Zain

Deep. Touching.

Many times we need to remind ourselves about this worldly life.

May Allah guides our way. Allahumma ameen.

Sunday | 26012014

Wednesday, January 8, 2014

Sunday, January 5, 2014

Jalan Dunia - Akhirat




Buta mata tak nampak jalan di dunia
Kerana tidak nampak cahaya
Tidak tahu ke mana hendak dituju
Ke hilir atau ke hulu

Selamatlah di dunia fana ini
Bilamana mata tidak buta
Melalui pengalaman diri
Kerana jalan itu sudah biasa

Ada pedoman yang menunjuk kita
Tongkat di tangan membantu jua
Boleh jadi orang simpati yang membawa
Tapi jika buta hati menderita

Tidak nampak jalan menuju ke akhirat 
Negeri yang kekal abadi
Tidak diukur, tidak diukur dengan mata
Kerana tiada kawan yang membantu
Tiada pengalaman yang memastikannya
Tiada pedoman menunjuk kita
Tidak ada yang simpati menolong kita
Dalam kegelapan terjun ke neraka

Menderita di negeri yang abadi
Tidak kembali ke dunia lagi
Tiada gunanya penyesalan diri
Oleh itu banyakkan 'amal dan bakti








Catatan : Antara pesan Ustazah Norhafizah Musa dalam kuliah Dhuha pagi tadi,  rajin2lah berdoa..Ya Allah, jadikanlah hari terbaik dalam kehidupanku  di dunia ini adalah  hari kematianku. Moga Allah mengurniakan kita pengakhiran yang baik di sisiNya. Allahumma amiin.. 


Ana | Teratak Ulin Nuha | 05012013 | 1140pm

Wednesday, January 1, 2014

Titipan Kasih

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Seorang ana, 


Sejauh mana engkau melangkah, ingatlah dirimu umpama cerminan kepada Islam


Bicaramu, geraklangkahmu, tindakanmu bahkan penampilanmu


akan memberi kesan kepada lingkunganmu



Seorang ana,


Cita-cita dan azammu tinggi

Menggalas harapan ummah


Saat teruji dengan itu,


Yakinlah


Allah sedang meneguhkan langkahmu



Seorang ana,


Engkau manusia biasa, tidak terlepas dari khilaf dan salah


Dengan hikmah, pelajarilah pengalaman itu


Sebagai bekalan hari depan


Aku berpesan kepadamu


Agar engkau mengerti


Jalan ini panjang dan berliku


Dengan itu


Kuatkan tekadmu, pasakkan di jiwamu


Engkaulah seorang ana.



Catatan : Bicara Buat Diri, Muhasabah


Ana | 020114 |