Saturday, April 12, 2014

Perjalananku II



Jejak Warisan Ilmu Islam ke Indonesia

Pertama kali akan berangkat ke luar negara, meskipun hanya negara seberang

Hati rasa berdebar, fikiran sedikit bercelaru

................................................................................................................................................

Ya Allah, permudahkanlah urusan kami.

Berat hati untuk pergi. Namun, perlu digagahkan jua.

Allah telah memudahkan jalannya. Pasti ada hikmahnya. Yakin.

Mengimbas sebelum dan semasa menguruskan program.

Mendengar perkhabaran dilantik sebagai timbalan pengarah, diri terkedu. Sungguh, tidak menjangka perlu mengurus program seumpama ini.

Masa terus berlalu dan keadaan mendesak diri ini untuk bergerak. Taklifan.

Cuba untuk mengundur diri.
Namun, dihalang dengan kata-kata bimbingan dan nasihat teman-teman.

Kita berada dalam satu organisasi. Berat sama dipikul ringan sama dijinjing. Bukan enti seorang yang akan menguruskannya. Kita semua..

Dengan itu, ana terima. Terima taklifan.

Menjadi timbalan pengarah dengan kekurangan dan kelemahan diri. Namun ia bukanlah penghalang. Masa untuk belajar. Pengalaman.

Pengalaman. Untuk mendapat pengalaman, ada harga yang perlu dibayar.

Pengorbanan masa, tenaga bahkan juga air mata.

Menguruskan dari sekecil-kecil perkara tapi memberi impak kepada gerakan.

Belajar berpasukan. Itulah pengalaman paling berharga.

Bila ana berada dalam organisasi, di samping ana ada penguat yang menguatkan, saling bantu-membantu

Setiap ahli ada peranan masing-masing. Saling melengkapi. Apa yang penting kerjasama.

Tarbiah hari ini, untuk ceritera hadapan andai dipanjangkan usia.

Dan Allah adalah sebaik-baik penolong. Tempat pergantungan harapan dan merasakan ketenangan.

Hasbunallah wa ni'mal wakil.

Catatan : Masih tak percaya ana akan berangkat esok. Mohon doa teman-teman yang terbaca entri kali ini. Moga selamat semuanya, dalam pemeliharaan Allah..


Ana | 13042014 | Teratak Hati | 0042 am

No comments: