Friday, June 1, 2012

Cinta Kesekian Kalinya

Bicara seorang muallim di kelas terakhir kami semester ini,

Menuntut ilmu merupakan usaha murni untuk melangkah ke arah masa depan gemilang. Perintah awal agama ialah mengenal Allah s.w.t. Kenal dengan ilmu, merealisasikan wahyu pertama kepada Rasulullah s.a.w, surah al –Alaq ayat 1- 5 yang bermaksud :

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan
Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah
Bacalah dan Tuhanmulah Yang Maha Mulia
Yang mengajar (manusia) dengan pena
Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.

Menuntut ilmu itu adalah suatu proses berterusan, tidaklah terhenti setelah menamatkan pengajian di mana-mana institusi pengajian sebagaimana mafhumnya generasi kini menuntut ilmu dari tadika, sekolah rendah kemudiannya sekolah menengah seterusnya institusi pengajian tinggi.
Bahkan ilmu atau hikmah itu ada di mana-mana sahaja, rebutlah peluang dan kesempatan untuk mengutip ilmu dari sekolah kehidupan jua.

Mafhum sabda Rasulullah s.a.w :
Jadikanlah dirimu orang alim atau orang yang menuntut ilmu atau orang selalu mendengar pelajaran agama, atau pun orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut); dan janganlah engkau menjadi (dari) golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa.
[al-Bazzar]

Ilmu yang bermanfaat itu adalah ilmu yang membawa penuntutnya mengenal Allah s.w.t dan diterjemahkan dalam praktik kehidupan seharian sebagai amal kebaikan demi meraih redhaNya.

Sabda Rasulullah s.a.w,

عَنْ أَنَسٍ ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ ، قَالَ : " مَنِ ازْدَادَ عِلْمًا وَلَمْ يَزْدَدْ هُدَى لَمْ يَزْدَدْ مِنَ اللَّهِ إِلا بُعْدًا "

Barangsiapa yang bertambah ilmu, tetapi tidak bertambah hidayah. Tidaklah Allah tambahkan baginya kecuali ia semakin jauh daripada Allah.

Ilmu umpama permata, ia perlu diamalkan dan jika tidak diamalkan, jadilah ia (ilmu) sia-sia  seperti debu yang bertaburan ditiup angin.

Teruskanlah menyemai mahabbah kepada agama, Allah dan Rasul s.a.w sehingga ke akhir usia. Jangan berhenti mengutip mutiara hikmah yang menambah cinta kepada agama.

Semoga sentiasa dalam rahmat Allah, siiru ‘ala barakatillah..




Perasaan bercampur baur, pengajian kali ini sudah hampir ke penghujungnya. Tiba-tiba hati sarat dengan cinta pada perbukitan ilmu yang merupakan medan pentarbiahan luar jangka bagi diri ini.

Terkenang  bait-bait awal sebelum menjejakkan kaki ke perbukitan ilmu ini,

‘’Ana akan meneruskan pentarbiahan di perbukitan ilmu ini. Walau berbeza dan penuh cabaran, ana akan tempuhinya, insya Allah.

Dan ternyata, cabarannya bukan sedikit. Alhamdulillah untuk kesemuanya

Syukur atas rahmatMu..


Ana |12.55 a.m | Teratak Hati, K6Q 111


4 comments:

ayu imani said...

semoga pengakhiran di perbukitan ilmu mu itu dpat menjadikan mu seorang yg HEBAT di luar nanti( medan sebenar)

K2r~90 said...

=) nik da last sem rupanya kan

K2r~90 said...

nik da last sem kita kt UKM kan =)

Ana said...

k2 r 90 - yup, rindu zaman muda2 dulu kat K 19 D 405..:)