Monday, July 12, 2010

Mekar rindu di Jannah

cintakan bunga, bunga pasti layu..
Cintakan manusia, manusia pasti mati kerana hakikatnya manusia itu fana’..
Namun…..cintakan al-Khaliq
Cintakan Allah itulah yang kekal abadi..

Namun mengapa kita tegar meletakkan cinta kita kepada manusia yang tidak sewajarnya..
Duhai kita, mengapa kita tegar mencari cinta yang akhirnya melukakan hati kita..
Kerana pada hakikatnya, cinta yang dicari pada usia keremajaan ini
Sifatnya keanak-anakan, dipenuhi dengan keindahan khayalan
Ibarat pelangi tatkala hujan..datangnya sebentar cuma
Begitu jua hilangnya ia tanpa sempat disedari..

Duhai diri, jangan terus- menerus membiarkan hati 'sakit'
Dek perasaan yang tidak menentu..
Resah gelisah kerana seseorang
Yang tidak punya ikatan di sisi syarak..
Mengapa kita tegar membiarkan diri terus- menerus
Berperang dengan perasaan
Yang bercelaru itu…

Mengapa tidak kita mujahadah..
Mengapa tidak kita serahkan sekeping hati kepada fitrahnya
Iaitu merindui dan mencintai al-Khaliq
Melihat keagunganNya dalam setiap penciptaannya
Mendengar keindahan irama,kebesaranNya dalam setiap penciptaannya
Dan merasai dengan mata hati yang suci
Betapa indahnya hidup bertuhan..

Pepohonan menghijau..melambai-lambai ditiup sang bayu..
Awan putih berarak ,mentari menyinar terang..
Bermulanya pagi dengan warna-warna ceria
Ternyata mampu membangkitkan motivasi
Insan-insan yang berhati nurani..
Untuk meneruskan sisa kehidupan yang masih dianugerahkan al-Khaliq

Lihatlah keagungan al-Khaliq dalam setiap penciptaanNya
Pada lautan yang luas terbentang
Seluas mata memandang
Membangkitkan ketenangan jiwa
seindah warnanya kebiru-biruan
Dengarkan jua alunan ombak tiada hentinya menghempas pantai
Ombak dan pantai itu terlalu akrab hubungannya…



Lihat pula pada penciptaan langit
Jua luas terbentang
Seluas mata memandang, malah lebih dari itu
Lihat pada kerlipan beribu bintang
Yang setia menemani kala kegelapan malam..
Alangkah indah,alangkah mengasyikkan dan membuai jiwa
Yang bergelar hamba, yang melihat,mendengar dan merasa
Dengan mata hati..

Itulah keagungan dan kebesaran al-Khaliq
Yang tiada taranya,tiada tandinganNya..
Subhanallah..Subhanallah..Subhanallah..
Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah
Allahu akbar..Allahu akbar..Allahu akbar

Ayuh…kita tanyakan pada diri kita
Agar mata hati kita mampu berbicara
Sudah berapa lamakah kita membiarkan hati kita kosong
Dengan kerinduan yang palsu..?
Berapa lamakah kita jauh dari Allah..?
Berapa lamakah kita lupa untuk mensyukuri segala kurniaanNya..?
Berapa lamakah kita lupa untuk merasa diri hamba di sisi al-Khaliq..?



Duhai kita yang bergelar hamba di sisi al-Khaliq..
Ayuh..muhasabah liku-liku perjalanan kembara kita
Di persinggahan sementara ini
Menuju destinasi kekal abadi
Menuju Allah,al-Khaliq yang dirindui dan dicintai..

Duhai kita yang bergelar hamba di sisi al-Khaliq..
Ayuh susuri lembaran hidup ini
Dengan menyuburkan semarak rasa kehambaan
Kepada Allah,satu-satunya Tuhan yang wajib diimani

Mengamalkan yang makruf dan mencegah munkar
Mengharapkan rahmat dan redhaNya
Agar pepohon cinta yang disemai tumbuh subur
Agar bunga-bunga rindu padaNya berkembang mekar
di jannah..

2 comments:

islam itu indah said...

salam..kak nik sedang merindui siapa?sedang merindui seseorang k?saje je gurau dengan kak....maaf ye sbb takde ape nak komen..

ana cikgu said...

WSALAM..rase rindu jgak spt lirik lagu raihan:
Rindu itu adalah anugerah dari Allah..insan yg berhati nurani punyai rasa rindu.. rindu pada kedamaian,rindu pada ketenangan,rindukan kesejahteraan dan juga kebahagiaan..orang2 bertaqwa rindu akan kebenaran,kejujuran dan keikhlasan,keredhaan TuhanNya
para pencinta kebenaran rindukan suasana masyarakat yg terjalin aman dan sejahtera merindukan tertegaknya kalimah Allah di muka bumi dan seluruh umat itu merindukan cahaya yg menyinari kehidupan..rindu kepada Tuhan..